Pengertian Manipol USDEK dan 5 Intisari dari Manifesto Politik Soekarno

Salah satu upaya penegakan demokrasi terpimpin sesaat setelah peristiwa pernyataan dekrit presiden 5 Juli 1959 adalah penetapan Manifesto sebagai GBHN.

Pada tanggal 17 Agustus 1959 Presiden Soekarno berpidato. Pidatonya diberi judul “Penemuan Kembali Revolusi Kita”.

Manipol (Manifesto Politik Soekarno)

Pidato tersebut merupakan penjelasan dan pertanggungjawaban atas Dekrit 5 Juli 1959 dan merupakan kebijakan Presiden Soekarno pada umumnya dalam mencanangkan sistem demokrasi terpimpin. Pidato ini kemudian dikenal dengan sebutan “Manifesto Politik Republik Indonesia” (Manipol).

DPAS dalam sidangnya pada bulan September 1959 mengusulkan kepada pemerintah agar pidato Presiden Soekarno yang berjudul “Penemuan Kembali Revolusi Kita” dijadikan Garis-garis Besar Haluan Negara dan dinamakan “Manifesto Politik Republik Indonesia (Manipol)”.
Pengertian Manipol Usdek dan 5 Intisari dari Manipol (Manifesto Politik Soekarno) USDEK
Gambar: Presiden Soekarno sedang berpidato pada Hari Ulang Tahun Kemerdekaan RI pada tanggal 17 Agustus 1959.
Pidato ini kemudian dikenal sebagai Manifesto Politik Republik Indonesia dan ditetapkan sebagai GBHN.

Presiden Soekarno menerima baik usulan tersebut. Pada sidangnya tahun 1960, MPRS dengan ketetapan MPRS No. 1/MPRS/1960 menetapkan Manifesto Politik menjadi Garis-garis Besar Haluan Negara (GBHN).

Ketetapan tersebut juga memutuskan bahwa pidato Presiden Soekarno pada tanggal 7 Agustus 1960, yang berjudul “Jalannya Revolusi Kita” dan pidato di depan sidang Umum PBB yang berjudul “Membangun Dunia Kembali” (To Build the World a New) merupakan Pedoman-pedoman Pelaksanaan Manifesto Politik.

Pengertian Manipol USDEK

Dalam pidato pembukaan Kongres Pemuda di Bandung pada bulan Februari 1960, Presiden Soekarno menyatakan bahwa intisari Manipol ada lima. Istilah ini sering disebut sebagai Manipol USDEK yaitu intisari dari manifesto politik Soekarno yang meliputi 5 intisari Manipol.

Lima intisari itu adalah UUD 1945, Sosialisme Indonesia, Demokrasi Terpimpin, Ekonomi Terpimpin, dan Kepribadian Indonesia (USDEK). Atau dengan pemahaman yang lebih sederhana;
Manipol USDEK merupakan akronim dari Manifesto politik / Undang-Undang Dasar 1945, Sosialisme Indonesia, Demokrasi Terpimpin, Ekonomi Terpimpin, dan Kepribadian Indonesia yang oleh Soekarno dijadikan sebagai haluan negara Republik Indonesia, sehingga harus dijunjung tinggi, dipupuk, dan dijalankan oleh semua bangsa Indonesia. 
Demikian Pembahasan tentang salah satu unsur pemantapan demokrasi terpimpin yaitu dengan menetapkan Manipol USDEK sebagai garis-garis besar haluan negara Indonesia.

0 Response to "Pengertian Manipol USDEK dan 5 Intisari dari Manifesto Politik Soekarno"

Post a Comment