Latar Belakang Peristiwa Merah Putih di Manado dan Pertempuran di Jakarta

Pada Kesempatan kali ini kita akan membahas tentang Latar Belakang Peristiwa Merah Putih di Manado, latar belakang merah putih di manado, makalah peristiwa merah putih di manado , latar belakang peristiwa merah putih di manado, latar belakang merah putih di manado, dan pertempuran di jakarta.

Latar Belakang Peristiwa Merah Putih di Manado

Seperti di tempat-tempat lain, pasukan Sekutu yang mendarat di Sulawesi Utara juga memboncengi orang-orang NICA. Orang-orang NICA kemudian mempersenjatai bekas tentara KNIL yang ditawan Jepang.

Sejak akhir tahun 1945, pasukan Sekutu menyerahkan Sulawesi Utara kepada pasukan NICA. Pasukan NICA bertindak sewenang-wenang terhadap rakyat. Rakyat Sulawesi Utara bereaksi dengan membentuk Pasukan Pemuda Indonesia (PPI).

PPI berencana menyerang pasukan NICA. Akan tetapi, rencana tersebut bocor sehingga para pemimpin PPI ditangkap dan dipenjarakan.

Pada tanggal 14 Februari 1946, para pejuang PPI menyerbu markas NICA di Teling. Mereka berhasil membebaskan pimpinan PPI dan menawan komandan NICA beserta pasukannya. Selanjutnya, para pejuang merobek bendera merah putih biru Belanda dan menjadikannya bendera merah putih.

Bendera itu kemudian dikibarkan di markas Belanda di Teling. Oleh karena itu peristiwa itu dikenal dengan nama peristiwa merah putih di Manado. Para pejuang dapat mengusir NICA dari Sulawesi Utara.
Latar Belakang Peristiwa Merah Putih di Manado dan Pertempuran di Jakarta
Gambar: Bernard Willem Lapian
Pada tanggal 16 Februari 1946, pemerintah sipil terbentuk. Pemerintahan sipil itu dipimpin oleh B. W. Lapian sebagai residen.

Pertempuran di Jakarta

Sama seperti yang terjadi di Bandung, orang-orang NICA dan KNIL terus melakukan provokasi-provokasi bersenjata sehingga memancing kemarahan masyarakat.

Orang-orang KNIL sendiri dimanfaatkan oleh NICA demi kepentingan Belanda dengan cara mempersenjatai mereka. Keadaan di Jakarta pun menjadi kacau dan sulit dikendalikan. Tentara Belanda kian merajalela.

Sementara itu, pendaratan pasukan marinir Belanda di Tanjung Priok pada tanggal 30 Desember 1945 membuat keadaan menjadi tambah gawat.

Mengingat situasi keamanan yang semakin memburuk di Jakarta, Presiden dan Wakil Presiden pada tanggal 4 Januari 1946 pindah ke Yogyakarta, dan kemudian ibukota Republik Indonesia pun turut pindah ke Yogyakarta (Lihat: 30 Tahun Indonesia Merdeka. 1945-1949: hlm. 79).

0 Response to "Latar Belakang Peristiwa Merah Putih di Manado dan Pertempuran di Jakarta"

Post a Comment