Indikator Negara Maju Berdasarkan Kemajuan Teknologi, Kemajuan Industri dan Pengelolahan Sumber Daya Alam

Berikut ini adalah pembahasan tentang indikator negara maju berdasarkan kemajuan teknologi, kemajuan industri dan pengelolahan sumber daya alam.


Kemajuan dan Penggunaan Teknologi

Tingkat pendidikan yang tinggi di negara maju berdampak pada perkembangan teknologi. Makin tinggi tingkat pendidikan, makin pesat perkembangan teknologi. Para ahli di negara maju mampu menghasilkan berbagai teknologi baru yang semakin modern dan sangat berfaedah. Teknologi mencakup banyak bidang, misalnya:

1. Teknologi pangan
Teknologi pangan berhubungan dengan penemuan berbagai cara baru dalam pengolahan hasil pertanian, peternakan, perikanan, serta cara pengawetan, penyimpanan, dan pengepakan.

2. Teknologi komunikasi
Di negara maju, penemuan berbagai alat komunikasi semakin canggih dari hari ke hari (handphone, PDA, dan lain-lain).

3. Teknologi kedokteran
Misalnya penemuan teknologi foto rontgen dengan sinar X, teknologi operasi laser, dan lain-lain. Kesemuanya itu sangat membantu terciptanya masyarakat dengan tingkat kesehatan tinggi.

4. Teknologi informasi
Teknologi ini berkaitan dengan komputer dan pemakaiannya. Komputer dengan pengolahan dan pembuatan data base yang semakin canggih sangat berperan dalam segala bidang (perbankan, kependudukan, perdagangan, dan sebagainya).

Sebaliknya, di negara berkembang, rendahnya tingkat pendidikan penduduk berdampak pada terlambatnya perkembangan teknologi. Atau, meskipun banyak hasil teknologi modern dapat diimpor dari negara maju, namun rendahnya tingkat pendidikan menghambat kemampuan untuk mengoperasikan teknologi tersebut.

Kemajuan dan Penggunaan Industri

Indikator Negara Maju Berdasarkan Kemajuan Teknologi, Kemajuan Industri dan Pengelolahan Sumber Daya Alam
Gambar: Kemajuan Industri di Negara Maju
Kemajuan dan penggunaan industri merupakan ukuran penting yang membedakan negara maju dan negara berkembang. Pada umumnya, negara maju menjadikan industri sebagai tulang punggung perekonomian. Sebaliknya, di negara berkembang, industrialisasi masih belum berkembang.

Sering kali negara berkembang harus membeli hasil industri dari negara maju, meskipun sebenarnya bahan mentah produksi berasal dari negaranya. Misalnya, negara berkembang hanya dapat menghasilkan kayu gelondongan. Lalu negara tersebut mengekspornya ke negara maju.

Di negara maju kayu diolah menjadi kayu lapis, chipboard, dan sebagainya. Lalu negara berkembang membeli hasil olahan tersebut dari negara maju. Perkembangan industri suatu negara sangat dipengaruhi oleh perkembangan atau kemajuan teknologinya. Beberapa bentuk industri, adalah:
  • Industri pertanian, kehutanan, dan perikanan;
  • Industri pertambangan;
  • Industri manufaktur;
  • Industri konstruksi;dan sebagainya.


Pengolahan Sumber Daya Alam

Setiap negara memiliki kekayaan alam yang berbeda-beda baik kuantitas maupun kualitasnya. Sumber daya alam meliputi pertanian, peternakan, kehutanan, dan pertambangan. Negara dengan kekayaan sumber daya alam yang besar belum tentu menjadi negara kaya. Sebaliknya, negara yang sumber daya alamnya terbatas dapat menjadi negara kaya.

Hal tersebut disebabkan adanya perbedaan kemampuan pengolahan sumber daya alam yang ada. Terdapat dua hal yang mungkin terjadi. Pertama, di negara berkembang kegiatan eksploitasi SDA cukup tinggi, namun kemampuan pengolahan masih kurang. Kedua, negara berkembang belum mampu melakukan eksploitasi SDA sama sekali. Hal itu disebabkan antara lain oleh:
  • Belum dimilikinya tenaga ahli;
  • Belum dimilikinya teknologi pendukung; dan
  • Tidak dimilikinya dana yang cukup.
Akhirnya negara berkembang sering kali harus membayar ahli dan menyewa peralatan dari negara lain yang tergolong maju. Negara maju memiliki teknologi dan keterampilan mengolah sumber daya alam.

Sebaliknya, negara berkembang hanya memiliki potensi sumber daya alam yang melimpah tanpa memiliki tenaga-tenaga terampil untuk mengolahnya. Negara berkembang umumnya adalah bekas negara jajahan. Pada masa penjajahan kegiatan pertanian dan pertambangan dibudidayakan untuk kepentingan penjajah.

Setelah merdeka, ketika belum memiliki pabrik pengolahan sendiri, negara berkembang hanya memperoleh pendapatan dari hasil ekspor bahan mentah indutri ke negara maju. Misalnya karet mentah, kayu gelondongan, berbagai rempah, dan lain-lain.

0 Response to "Indikator Negara Maju Berdasarkan Kemajuan Teknologi, Kemajuan Industri dan Pengelolahan Sumber Daya Alam"

Post a Comment